KULINER

Trik Jitu Meracik Kopi saat Stay at Home

Sunnaholomi Halakrispen
Selasa 14 April 2020 / 11:44

Jakarta: Penularan penyakit covid-19 mengharuskan masyarakat Indonesia untuk melakukan physical distancing dan mengupayakan berada di rumah saja. Selama di rumah, menikmati secangkir kopi yang diracik dengan tepat akan terasa lebih nikmat.

Apalagi, ketika banyak kafe yang terpaksa mengurangi jam operasional bahkan tutup akibat pandemi global covid-19 saat ini. Dilansir dari Hypebeast, kamu bisa dengan mudah meracik kopi rumahan yang nikmat. 

Ingatlah bahwa hal dasar dari pembuatan kopi ialah 98,75 persen air. Dengan demikian, kualitas air memiliki dampak yang signifikan terhadap kopi yang dihasilkan. 

"Air yang disaring penting untuk digunakan karena mengurangi jumlah mineral dan klorin dalam air saat pembuatan bir," ujar John Yoon, manajer pos White Noise's Queens.

Namun, ia memperingatkan untuk tidak menggunakan air suling, yang dapat mengakibatkan kopi yang diekstraksi berlebihan, dan karenanya pahit. Pastikan untuk menggunakan air mendidih untuk minuman yang tepat. 

Kim merekomendasikan ketel listrik yang tidak hanya merupakan ketel listrik paling estetis, tetapi juga yang bisa kontrol suhu dan cerat sempit untuk menuangkan kopi dengan tepat. Setelah itu, pertimbangkan bahan penting lainnya, yakni biji kopi.

embed

(Biji kopi yang baru ditumbuk merupakan yang terbaik, tetapi kopi bubuk harus mempertahankan potensi selama sekitar satu minggu. Foto: Ilustrasi. Dok. Unsplash.com)

Pilihlah kopi yang sesuai dengan selera kamu tentunya. Tersedia banyak pilihan biji kopi, mulai dari kopi bertekstur pekat, ada aroma dan rasa cokelat maupun buah-buahan. Selain itu, pentingnya memerhatikan wadah kedap udara agar biji kopi tetap segar selama disimpan. 

Biji kopi yang baru ditumbuk merupakan yang terbaik, tetapi kopi bubuk harus mempertahankan potensi selama sekitar satu minggu. Setelah itu, kamu perlu menambah jumlah bubuk yang digunakan per cangkir untuk mempertahankan rasanya.

Emily Williams selaku Manajer Patent Coffee di Manhattan merekomendasikan mulai dengan rasio 1:16 kopi dengan air, kemudian sesuaikan dengan keinginanmu. Kunci untuk membuat tuangkan yang baik adalah mencatat waktu pembuatannya.

"Secangkir kopi di Kalita akan memakan waktu sekitar tiga setengah hingga empat menit untuk menyelesaikannya. Jika perlu waktu lebih lama dari itu, pertimbangkan untuk membuat grind Anda lebih kasar. Jika super cepat, buat gilingan Anda lebih kecil," jelas Williams.

"Anggap saja air mengalir melalui batu versus pasir. Air akan mengalir lebih cepat melalui bebatuan dan akan membutuhkan waktu lebih lama melalui pasir," tambahnya.

Williams menyarankan untuk mencari penggiling duri sebagai lawan penggiling pisau. "Penggiling Burr akan melakukan pekerjaan yang lebih baik dalam menggiling kopi Anda secara merata sementara penggiling pisau hanya memotong apa pun yang menghalangi tanpa keseragaman," katanya. 

embed

(Yoon memperingatkan untuk tidak menggunakan air suling, yang dapat mengakibatkan kopi yang diekstraksi berlebihan. Foto: Ilustrasi. Dok.Pexels.com)

Ketika ingin meracik espresso, Yoon merekomendasikan mulai dengan rasio 1: 2, artinya 19 gram kopi akan menghasilkan 38 gram espresso. Waktu ekstraksi juga merupakan faktor penting, dan Yoon lebih suka menjaga jarak 24 hingga 28 detik.

"Kopi adalah soal coba-coba, jadi jika Anda menyeduh secangkir yang tidak enak, mungkin yang berikutnya akan lebih baik. Aku suka menulis semuanya di buku catatan," akunya.

Jika kamu tidak memiliki kesabaran untuk mengembangkan keterampilan espresso, Williams merekomendasikan AeroPress sebagai alternatrive sederhana untuk memperkirakan espresso. 

Ia menyarankan untuk menggunakan sekitar 17 gram kopi bubuk pilihan Anda menjadi 55 gram air, dan seperti dengan espresso tradisional, mencatat waktu ekstraksi sangat penting.

"Angkat AeroPress dan aduk dalam gerakan memutar selama sekitar 15 detik. Pada 25 detik, pasang tutup saringan dengan saringan pra-basah di dalamnya ke pembuat bir, balikkan ke atas mug pilihan Anda, dan tekan semua isinya dalam waktu sekitar lima detik. Pada akhir waktu pembuatan bir, seharusnya dibutuhkan sekitar 30 hingga 35 detik dari saat Anda mulai menuangkan air ke waktu Anda memiliki espresso," anjur Williams.


(yyy)

MOST SEARCH